Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Senin Pahing, 14 Oktober 2019 (14 Safar 1441H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 membaca pikiran lewat mata

 riwayat hotel paling angker sedunia

 membaca romantisme seseorang lewat zodiak

 tips menjinakkan kekuatan jahat dalam benda pusaka

 fakta menarik mengenai mimpi



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Aktivasi Batu Permata

Benarkah Ada Hartu Karun di Situs Gunung Padang?

by : Indospiritual
Kategori : Umum
 
situs gunung padangCerita soal Gunung Padang tak hanya sebatas situs megalitikum. Ada mitos-mitos, serta legenda yang menyertai Gunung Padang. Mulai dari harta karun emas, piramida, atlantis, sampai kekuatan gaib raja-raja terdahulu. Legenda dan mitos itu menyebar dan menjadi bahan pergunjingan di masyarakat. Apa kata arkeolog soal ini?

"Gunung Padang pertama kali disinggung peneliti Belanda NJ Kroom pada 1914, kemudian hilang kabarnya. Dan pada 1979 kembali ditemukan oleh 3 warga, dan sampai sekarang," kata arkeolog dari Balai Arkeologi Nasional, Luthfi Yondri saat berbincang.

Menurut arkeolog yang lama meneliti Gunung Padang ini, hal berbau legenda dan mistis memang tak bisa dipisahkan dari keberadaan situs megalitikum itu. Mulai dari cerita Prabu Siliwangi, harta emas, sampai cerita lainnya.

"Nama Gunung Padang itu artinya Gunung Cahaya. Pada 1992 mulai dilakukan eskavasi," tambah dia.

Cukup unik memang keberadaan situs megalitikum ini, mulai adanya batu kecapi yang bisa berbunyi seperti nada pada kecapi hingga makam-makam tua. Banyak juga yang mengaitkan dengan keberadaan emas di sana, karena lokasi Gunung Padang tak jauh dari tambang emas Cikondang.

"Silakan saja masyarakat berimajinasi, memang banyak soal Gunung Padang ini. Tapi arkeologi ini kan ilmiah," jelas Luthfi.

Dia pernah melakukan eskavasi. Di sana hanya pernah ditemukan gerabah saja, tak pernah ada yang namanya emas. Lagipula, selama ini yang disebut tambang emas Cikondang di dekat Gunung Padang sejak zaman Belanda hingga kini tak pernah dieksplorasi. Artinya, emas yang berada di sana tak pernah signifikan. Jadi Luthfi menepis kalau ada tumpukan emas di Gunung Padang.

Menurutnya juga, batu-batu di Gunung Padang itu merupakan balok-balok ilmiah yang disusun menjadi satu kesatuan. "Itu merupakan permukiman masyarakat dengan budaya megalitikum, pada 2500 tahun sebelum masehi," jelasnya.

Dia yakin, Gunung Padang merupakan punden berundak bukan piramida. Dia meragukan kalau ada kaitan Gunung Padang dengan isu masyarakat Atlantis. Karena menurut cerita-cerita Atlantis negara yang maju, tapi di Gunung Padang tak ada bahkan jejak tulisan. Karena masyarakat yang maju itu dimulai dari tulisan.

"Di Gunung Padang sama sekali tidak ada. Yang ada itu goresan, bagian sisa pelapukan. Di Indonesia baru sekitar abad ke 5 Masehi, sedang di Mesir saja itu sudah 3 ribu tahun sebelum masehi," urainya.

Dia menilai keberadaan Gunung Padang itu sebagai tempat pemujaan nenek moyang. Dahulu kala, masyarakat percaya kalau ruh nenek moyang berada di tempat yang tinggi.

"Situs Gunung Padang ini memang luar biasa. Bangunan sebesar itu tentu dibangun oleh seorang yang karismatik meminta masyarakatnya gotong royong. Saya pikir ini dibangun dalam satu zaman, namun masyarakat yang menggunakan berbeda-beda. Patut dicatat juga, betapa masyarakat sangat agamis karena membangun punden berundak di ketinggian," urai dia.

Luthfi berpesan juga perihal situs ini yang kini banyak disambangi wisatawan. Mesti ada pengelolaan yang baik agar tidak rusak. "Daya dukung dan ruang harus diperkuat," tutup dia.

Sumber : detik.com

 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
batu berkepala ular di puncak g. karung

densus 99 kebal ledakan petasan

ruwatan buang sial dengan air suci situs majapahit

kesurupan : gangguan mahluk halus atau gangguan jiwa?

siluman macan putih bendungan samiran kembali minta tumbal

antara mitos, takhayul dan keberuntungan

ramalan di berbagai negara tahun 2011

nikah 12-12-12 dari sisi numerologi dan astrologi

ziarah ke makam mbah saripodang untuk keharmonisan

meramal nasib, meneropong masa depan

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Burung Bisa Baca Al Quran
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]


loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com