Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Kamis Kliwon, 21 November 2019 (23 Rabiul Awwal 1441H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 membaca pikiran lewat mata

 riwayat hotel paling angker sedunia

 membaca romantisme seseorang lewat zodiak

 tips menjinakkan kekuatan jahat dalam benda pusaka

 fakta menarik mengenai mimpi



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Aktivasi otak untuk dewasa

Berbagai Kesenian Mistis di Indonesia

by : Indospiritual
Kategori : Umum
 
kesenian mistis bambu gilaDi Indonesia, pertunjukan seni dan budaya daerah seakan tak lepas dari unsur mistis. Tak jarang wisatawan mengerutkan dahi, menelan ludah, bahkan menutup mata saat menontonnya. Inilah beragam atraksi mistis di Indonesia.

Animisme dan dinamisme di masa lampau masih mengakar dalam pertunjukan seni budaya di Indonesia. Kepercayaan leluhur diwariskan turun-menurun, tercermin lewat prosesi pertunjukan dengan beragam makna. Seringkali, pertunjukan seni budaya di Indonesia bukanlah atraksi biasa. Ada 'mahluk kedua' yang membantu jalannya acara.

Anda bisa mendapati belasan, bahkan puluhan atraksi untuk wisatawan yang mengandung unsur mistis. Inilah 5 di antaranya. Percaya atau tidak, keputusan ada di tangan Anda!

1. Debus (Banten)

Debus adalah salah satu magnet terkuat wisatawan di Banten. Atraksi kesenian ini mempertunjukkan kemampuan manusia yang melebihi kekebalan tubuh. Atraksi ini telah ada sejak abad ke-16, menjadi ajang memompa semangat juang rakyat Banten saat itu.

Debus sering dipertontonkan dalam acara kebudayaan atau upacara adat. Beragam atraksi yang terkenal seperti memakan api, mengiris bagian tubuh dengan pisau atau golok, juga menyiram tubuh dengan air keras. Tak hanya itu, ada pula memasukkan jarum kawat ke kulit hingga tembus, membakar tubuh, berguling di atas serpihan kaca atau beling, juga menusuk perut dengan tombak atau senjata tajam lainnya.

Kehebatannya? Semua dilakukan tanpa terluka atau berdarah sama sekali. Tak heran, wisatawan yang datang sering berteriak dan menutup muka saat menontonnya! Silakan cari informasi saat Anda berlibur ke Banten, siapa tahu ada pertunjukan Debus yang digelar di sekitar situ.

2. Sintren (Cirebon)

Sebagai seni tari tradisional Jawa khususnya Cirebon, Sintren banyak dipertunjukkan saat acara kebudayaan. Sintren diperankan oleh gadis yang masih suci (perawan), dibantu oleh seorang pawang dan 3-6 orang penjaga.

Pertama, gadis itu dililit tali dari ujung kepala sampai ujung kaki. Sebuah kurungan ayam seukuran manusia sudah disiapkan dengan dibungkus kain batik hitam. Si gadis lantas dibaringkan di atas tikar, dibungkus lantas didorong masuk ke dalam kurungan ayam. Di sinilah prosesi Sintren dimulai. Dua sinden mendendangkan lagu dalam bahasa Cirebon.

Kemenyan dibakar, penari menabur bunga. Saat kurungan ayam diangkat, ajaib, gadis yang dililit itu sudah berubah penampilan. Biasanya si gadis memakai baju penari berwarna merah, kain batik hitam, dengan mahkota dan kacamata hitam. Si gadis lantas menari dalam kondisi trance.

Salah satu bagian yang menarik dalam prosesi ini adalah jatuhnya sang penari saat dilempar uang. Setiap penonton melempar uang ke tubuhnya, sang penari pun ambruk. Sang penjaga sigap menangkap, lantas pria berbaju hitam meniup wajah penari Sintren. Dia pun menari lagi, bak wayang di tangan dalang.

Konon, kesenian ini berasal dari kisah Sulandono yang memadu kasih dengan Sulasih. Hubungan itu tak mendapat restu dari ayah Sulandono, Ki Burekso. Akhirnya, Sulandono pergi bertapa dan Sulasih memilih menjadi penari. Meskipun demikian, pertemuan di antara keduanya masih berlanjut di alam gaib.

Pertemuan tersebut diatur oleh Dewi Rantamsari yang memasukkan roh bidadari ke tubuh Sulasih. Pada saat itu juga, Sulandono yang sedang bertapa dipanggil roh ibunya untuk menemui Sulasih. Konon sejak saat itulah setiap diadakan pertunjukan Sintren, penari dimasuki roh bidadari.

Ada banyak tempat untuk menyaksikan Sintren di Cirebon. Kraton Kacirebonan punya agenda tetap menampilkan Sintren setiap ada kunjungan rombongan wisatawan. Cek saja jadwalnya.

3. Bambu Gila (Maluku)


Masyarakat Provinsi Maluku akrab dengan atraksi Bambu Gila. Pertunjukan ini juga menjadi magnet kuat bagi wisatawan yang berkunjung ke negeri rempah itu. Atraksi ini melibatkan kekuatan mistis, namun tanpa banyak prosesi sebelum maupun sesudahnya.

Sebatang bambu dipegang oleh beberapa orang. Lalu oleh seorang dukun, bambu ini diberi mantera. Seketika, bambu pun terasa berat hingga orang-orang yang memegangnya keberatan. Tak jarang mereka pun berjatuhan ke tanah.

Tak hanya berat, bambu ini juga bergoyang ke kanan dan ke kiri tanpa kendali. Bambunya bergerak mengikuti alunan musik perkusi. Pertunjukan baru selesai ketika sang dukun kembali merapal mantera, dan mengembalikan "nyawa" bambu itu seperti semula. Tidak ada waktu khusus untuk pagelaran Bambu Gila, jadi silakan cari-cari informasinya saat traveling ke Maluku.

4. Kuda Lumping (Jawa Timur)

Sekilas, Kuda Lumping tampak seperti arak-arakan masyarakat yang menunggang anyaman berbentuk kuda. Anyaman kuda ini dihias dengan cat dan kain aneka warna.

Biasanya, atraksi Kuda Lumping memang sebatas parade yang menceritakan kegagahan pasukan berkuda Pangeran Diponegoro menghadapi penjajah Belanda. Namun aslinya, atraksi Kuda Lumping juga menyuguhkan pertunjukan kesurupan, kekebalan, dan kekuatan magis. Hampir sama seperti debus.

Kuda Lumping seringkali dilengkapi atraksi yang membuat bulu kuduk merinding. Mengunyah kaca, menyayat lengan dengan golok, membakar diri, juga berjalan di atas bara api. Secara tidak langsung, hal ini menceritakan aspek non-militer yang dipergunakan untuk melawan pasukan Belanda dulu.

Pertunjukan gamelan menjadi musik pengiring dalam atraksi Kuda Lumping. Ada kendang, kenong, gong, dan slompret (seruling dengan bunyi melengking). Sajak-sajak yang dibawakan dalam mengiringi tarian, biasanya berisikan imbauan agar manusia senantiasa melakukan perbuatan baik dan selalu ingat pada Sang Pencipta.

Walaupun berasal dari tanah Jawa, Kuda Lumping paling banyak ditemukan di Jawa Timur. Malang, Nganjuk, Tulungagung, dan berbagai kota lain menjadi rumah bagi tradisi turun-temurun ini. Atraksi Kuda Lumping biasa digelar saat upacara adat, menyambut tamu kehormatan, juga sebagai ucapan syukur atas karunia Tuhan YME.

5. Reog (Ponorogo)

Salah satu kesenian paling mistis di Indonesia berasal dari Ponorogo, Jawa Timur. Kota ini memang masih kental dengan hal-hal berbau mistis, serta ilmu kebatinan yang kuat. Gerbang kota ini dihiasi oleh Warok dan Gemblak, dua sosok yang ikut tampil dalam pertunjukan tari Reog.

Reog biasa dipentaskan dalam upacara adat, pernikahan, dan hari-hari besar Nasional. Reog terdiri dari 2-3 tari pembukaan. Pertama, 6-8 pria berpakaian serba hitam dipoles wajahnya dengan warna merah. Mereka menggambarkan sosok singa pemberani.

Berikutnya, 6-8 gadis menaiki kuda. Mereka tidak benar-benar "gadis", hanya laki-laki yang berpakaian wanita. Pada tari pembukaan ketiga, seorang anak kecil membawakan adegan lucu yang disebut Bujang Ganong atau Ganongan.

Setelah tari pembukaan selesai, adegan inti pun dimainkan. Jika berhubungan dengan pernikahan maka yang ditampilkan adalah adegan percintaan. Untuk hajatan khitanan atau sunatan, yang ditampilkan biasanya cerita pendekar.

Adegan terakhir adalah yang paling terkenal. Penari memakai topeng berbentuk kepala singa dengan mahkota terbuat dari bulu merak. Berat topeng ini bisa mencapai 50-60 kilogram. Hebatnya, penari itu tampak tak keberatan sama sekali. Di sinilah peran 'mahluk kedua' dalam tarian Reog. Penari biasanya puasa dan bertapa beberapa hari sebelum berlangsungnya pertunjukan.

Versi resmi alur cerita Reog Ponorogo kini adalah cerita tentang Raja Ponorogo yang berniat melamar putri Kediri, Dewi Ragil Kuning. Namun di tengah perjalanan ia dicegat oleh Raja Singabarong dari Kediri. Pasukan Raja Singabarong terdiri dari merak dan singa, sedangkan dari pihak Kerajaan Ponorogo Raja Kelono dan Wakilnya Bujang Anom, dikawal oleh Warok (pria berpakaian hitam-hitam dalam tarian Reog).

Warok memiliki ilmu hitam mematikan. Seluruh tariannya merupakan tarian perang antara Kerajaan Kediri dan Kerajaan Ponorogo, dan mengadu ilmu hitam antara keduanya, para penari dalam keadaan trance saat mementaskan tariannya.

Sumber : detikTravel

 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
hantu waria goda hidung belang di bundaran waru

cerita mistis presiden sby

hakekat cinta dalam kehidupan spiritual

melumpuhkan penjahat kebal dengan daun kelor

nasa bantah kiamat terjadi di 2012

penjelasan fenomena telur berdiri di pontianak

arti sebuah makam dari sudut pandang fengshui

mengenal kelenjar pineal

peruntungan shio anda di tahun tikus 2008

mengungkap fakta tentang hipnotis

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Peragaan Debus oleh Paranormal
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]


loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com