Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Minggu Pon, 15 September 2019 (15 Muharam 1441H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 fakta menarik mengenai mimpi

 tips diet berdasarkan golongan darah

 manfaat air kelapa untuk kecantikan dan kesehatan

 kisah mustika kelapa hajar aswad

 panjang umur dengan ramuan cokelat dan zink



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Pelatihan Inti Energi dan cupu besi kursani

Kisah Pesugihan Batu Peot

by : Indospiritual
Kategori : Kisah Misteri
 
Namanya Yohana, warga keturunan Tionghoa. Ia adalah teman sekelasku waktu duduk di bangku SMP dulu. Orangnya ramah dan banyak disukai teman-teman yang lain. Pergaulannya tidak membeda-bedakan sesama, walaupun dia warga keturunan yang katanya eksklusif. Tidak seperti kebanyakan warga keturunan yang hidupnya mengisolasi diri dari lingkungan sekitarnya. Tidak mau bercampur dengan warga pribumi yang hidup di sekitarnya.

Seolah-oleh Yohana memberi contoh kepada warga keturunan yang lain, bahwa tak ada perbedaan yang harus dipertahankan selama pergaulan itu saling menguntungkan kedua belah pihak. Kendati dia berbeda keyakinan dengan warga lainnya, namun dia rutin tiap Idul Fitri berkeliling besilaturahmi dengan warga Muslim yang dia kenal. Banyak masyarakat memuji pergaulannya dengan sesama manusia. Dan terbukti ketika terjadi tragedi Mei 98, seluruh keluarganya selamat, bahkan dilindungi dari tindak kekerasan.

Pertemuan dengan teman sekelasku itu memang tidak sengaja aku lakukan. Ketika itu, selepas maghrib aku berniat melaminating dan memfoto copy dokumen pembelian tanah dan rumah agar tidak cepat rusak dimakan rayap. Kupacu sepeda motorku di sepanjang jalan H. Kertadibrata yang ramai oleh becak dan motor lain yang hilir mudik.

Tepat di bawah Flay Over aku berpapasan dengan sedan mewah berwarna merah yang datang dari arah Barat, dari Jakarta. Lalu sedan tesebut berbelok ke kanan, searah dengan laju motorku. Kubiarkan sedan mewah itu melaju di depanku, kemudian belok kanan ke jalan Veteran. Aku pun belok kanan, karena toko yang dituju berada di jalan tersebut. Lalu beberapa puluh meter kemudian sedan merah itu berhenti, persis di depan toko yang aku tuju. Kupikir motorku di samping sedan merah itu saja, lalu dari sedan merah itu keluar dua orang laki-laki dan perempuan setengah baya, seumur denganku.

Rasanya aku mengenali perempuan itu. "Bukankah itu Yohana…? Pikirku. Kemudian aku menghampirinya, dan menyapanya sekedar untuk memastikan.

"Ini Yohana…?" Tanyaku.

Sejenak ia menatap wajaku, menerka-nerka.

"Siapa ya…?" Tanyanya balik bertanya.

"Temanmu waktu SMP dulu…" sahutku.

"Ohh… Ujang ya…?" Ujarnya.

Itulah pertemuan yang tidak sengaja dengan teman sekolahku. Ternyata toko yang dijadikan langganan photo copy olehku itu adalah salah satu miliknya. Malam itu dengan ditemani suaminya kami meluangkan waktu berbincang-bincang panjang lebar di ruang belakang tokonya.

Yohana sudah menjadi seorang pengusaha sukses. Tokonya bertebaran se Jawa Barat dan Jakarta. Menyediakan alat-alat perkantoran selain photo copy. Sifatnya yang ramah sejak masa sekolah tidak berubah hingga sekarang. Begitu pun kepada karyawan-karyawati sikap mentang-mentang orang kaya ia buang jauh-jauh. Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah sifat itu yang diterapkan sehari-hari. Begitu pula suaminya, namanya Gunawan orang Singkawang ramahnya tidak kepalang tanggung menyambutku pada malam itu.

Aku tahu kehidupan Yohana sebelum sukses seperti ini. Orang tuanya hanyalah pedagang telor asin buatan sendiri yang dijajakan keliling kampung oleh ibunya. Rumahnya pun berdiri di pinggiran kampung Pacinan, tepatnya di pinggiran kali. Aku tahu keadaan keluarganya, karena hampir tiap hari berangkat dan pulang sekolah aku lewat di samping rumahnya.

Waktu ia menikah dengan Gunawan, aku memenuhi undangannya menghadiri. Selain dirayakan sangat sederhana juga sangat memprihatinkan. Ya, ketika itu musim hujan, sungai meluap merendam rumahnya setinggi lutut. Lalu terpaksa resepsinya dipindahkan ke rumah tetangganya, yang tidak kebanjiran. Dan setelah pernikahan tersebut aku lama sekali tidak melihat dia, mungkin dua puluh tahun lebih. Dan baru sekarang bertemu lagi sudah sama-sama tuanya.

Permulaannya aku hanya sekedar bertanya kiat manajemen kesuksesan usahanya itu, akan tetapi Yohana membeberkan sangat jauh mengungkap rahasia kesuksesannya itu.

"Selain harus tahu peluang, sabar dan transparan harus didukung pula oleh hal-hal yang tidak kamu dapatkan di bangku sekolah, yaitu gaib," ujar Yohana.

"Maksudmu Ana…?" Tanyaku tidak paham apa yang terakhir diucapkannya.

"Ya… ditunjang oleh sesuatu yang tak kasat mata, kami berdua menyadari sebesar apapun saham kita tanamkan akan habis yang tinggal hanyalah utang-utang tanpa dilindungi oleh hal-hal gaib," ujar Yohana.

"Maksudmu pesugihan?" Sahutku.

"Ya semacam itulah…. Kamu ingat tidak berapa tahun yang lalu mamahku punya langganan air didorong namanya mang Kosim, yang kaki sebelah kirinya bengkok..?" Tanya Yohana.

Aku merenung mengingat-ingat masa lalu waktu sama-sama duduk di bangku SMP.

"Ingat.. ingat, yang tidurnya di belakang sekolah," sahutku.

"Betul… Beliau merupakan sosok pahlawan bagi keluarga besar kami, dia mengembara hampir seputar Indonesia dan akhirnya menetap sampai di sini. Beliau dari Jawa TImur asalnya," papar Yohana.

Selanjutnya Yohana menerangkan, bahwa antara dirinya dengan Mang Kosim mengadakan perjanjian tak tertulis tidak ada saksi, hanya mereka yang tahu. Isi perjanjian itu adalah. "Seluruh kebutuhan hari tua Mang Kosim akan dipenuhi oleh keluarga Yohana termasuk tempat tinggal, bila benda berupa batu hitam sebesar kepalan tangan mirip buah jeruk mengkerut itu memang ada khasiatnya untuk mendongkrak bisnis Yohana ketika itu."

Dan untuk membuktikan bahwa batu itu bukan batu sembarangan, beliau mengadakan ritual dengan disaksikan Yohana dengan suaminya.

Tidak memerlukan persyaratan yang rumit, ya hanya sebatang hio yang dibakar prosesi ritualpun dilakukan. Awalnya Yohana tidak percaya bahwa hanya sebuah benda dihuni hal-hal yang mustahil ada, seperti makhluk-makhluk yang tak kasat mata bisa masuk ke dalam benda padat. Kedua suami istri dalam diliputi ketegangan saat Mang Kosim merapalkan mantra-mantra dalam bahasa Jawa yang tidak mereka pahami apa artinya. Selang beberapa menit kemudian dari batu mengkerut yang diletakkan di atas mangkok itu keluar asap putih membumbung setinggi dua meter. Lalu perlahan namun pasti membentuk siluet postur tubuh manusia, dan akhirnya tampak sosok perempuan cantik berambut panjang telah berdiri di hadapan mereka.

"Ada apa kisanak tiba-tiba memanggil aku?" Tanya wanita itu dengan suara yang lembut.

"Maaf sebelumnya Nyai, hamba telah lancang memanggil Nyai, maksudnya tiada ingin mengenalkan majikan hamba dan sekaligus pengurus Nyai dengan imbalan kemakmuran hidup dan usahanya," papar mang Kosim sambil menunjuk dengan ibu jari ke arah Yohana dan suaminya. Yohana tertunduk dengan jantung yang tak beraturan detaknya, begitu pula suaminya.

"Aku tidak keberatan asal sanggup memenuhi kebutuhanku setiap tahunnya," ujar sosok wanita jelmaan dari batu mengkerut itu dan selanjutnya Yohana lebih banyak menyebutnya ‘Batu peot’.

"Kebutuhan apa yang Nyai minta, bukankah Nyai tidak meminta apapun kepadaku?" Tanya Mang Kosim heran.

"Itu karena kamu pun tidak meminta apapun kepadaku," sahutnya.

Memang selama batu peot itu berada di tangannya, Mang Kosim tidak minta harta duniawi atau yang berhubungan dengan kemakmuran dunia. Dia tulus memelihara dan memulasara keberadaan batu peot itu semenjak mang Kosim dapatkan hasil bertapa di kaki gunung Karang beberapa tahun yang silam.

"Sekarang katakan apa yang Nyai minta sebagai syaratnya?" Tanya Mang Kosim penasaran.

"Aku minta tiap tahunnya dua kodi kain batik, lalu bagikan kepada yang berhak, fakir miskin," pinta makhluk gaib penghuni batu peot itu.

Semenjak malam itulah batu peot berpindah tangan ke tangan keluarga Yohana. Dan hidup Mang Kosim dijamin oleh Yohana, lalu dibelikan sebuah rumah yang tidak jauh dengan rumah kedua orang tuanya di kampung Pacinan.

Memang sangat terasa khasiat dari batu peot itu, bisa mendongkrak pesat bisnisnya yang sedang dilakukan bersama suaminya. Semula hanya satu toko di jalan Veteran itu yang ia miliki, lalu seiring waktu berjalan melakukan ekspansi ke luar kota. Dan menurut pengakuannya sekarang sudah seratus lebih toko alat-alat kantor dan photo copy menyebar di Jawa Barat dan Jakarta. Ia berencana tahun ini akan membuka lagi beberapa tokonya di Jawa Tengah dan TImur.

Dan yang membuat aku terperangah dengan kebaikannya itu, yakni sekarang sudah ratusan kodi kain batik tiap tahunnya yang Yohana bagi-bagikan kepada fakir miskin. Dan tidak melupakan mendiang Mang Kosim yang sudah membuka jalan kemakmuran hidup keluarganya. Tiap tahun ia ziarah ke makamnya dengan didampingi seorang ustadz untuk berdoa secara Islam.

Sekembalinya ke rumah aku merenungkan dan mendoakan temanku itu agar jangan sampai keluar dari jalur agama yang dianutnya.

Sumber : U. Supratman (Misteri)

 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
bekerja di alam lelembut

kakekku mampu berubah wujud menjadi harimau

kisah taksi misterius

kisah tragis pelaku ilmu santet

kisah ramalan feng shui yang kalah oleh kebaikan

bekas kuburan di kolong tempat tidurku

kisah mistis pesugihan kain kafan

kisah perjuangan keluargaku melawan santet

pengalaman mistis crew masih dunia lain

kisah penjaga kamar mayat

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Demo Menghancurkan Piring Dengan Kekuatan Pikiran
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]






loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com