Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Rabu Legi, 23 Oktober 2019 (23 Safar 1441H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 membaca pikiran lewat mata

 riwayat hotel paling angker sedunia

 membaca romantisme seseorang lewat zodiak

 tips menjinakkan kekuatan jahat dalam benda pusaka

 fakta menarik mengenai mimpi



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
pelatihan seni penyembuhan

Mengenal Tradisi Imlek dan Mitosnya

by : Indospiritual
Kategori : Umum
 
Jadi apa yang sebenarnya menjadi ciri khas dari tradisi ini? Bersama Pakar Kuliner Tionghoa dari Asosiasi Peranakan Tionghoa Indonesia, Aji Chen Bromokusumo, mari kita lihat tradisi yang dilakukan orang Tionghoa saat tahun baru Imlek.

Kata "Imlek"sendiri bukanlah nama dari perayaan tahun baru Tiongkok yang sebenarnya. Kata ini diambil dari Bahasa Hokien dan hanya diketahui dan digunakan oleh orang Indonesia. Di luar, perayaan ini lebih dikenal dengan nama Chinese New Year untuk orang-orang barat, sedangkan orang Tiongkok menamainya "Guo Nian" atau "Xin Jia" yang berarti lewati bulan atau bulan baru. Apa saja tradisi perayaannya?

Makan Bersama Keluarga

Makan malam bersama saat perayaan tahun baru Imlek adalah hal yang penting. Hal ini biasa dilakukan malam sebelum tahun baru dan bisa juga pada malam tahun baru.

“Anggota keluarga bisa menumpuh jarak jauh hanya untuk makan malam bersama anggota keluarga lainnya,” kata Aji Chen.
 
Petugas di Klenteng Bun San ...Petugas di Klenteng Bun San Bio, Pasar Baru, mengganti lampion untuk menyambut perayaan tahun baru Imlek 2014. Kisah warga Cina Benteng dikupas NGI Februari 2014. (Yunaidi/National Geographic Indonesia)

Biasanya mereka akan makan bersama di sebuah meja bundar dengan piringan berputar di tengahnya. Anggota keluarga tertua seperti kakek dan nenek akan dipersilahkan mengambil makanan terlebih dahulu.

Setiap makanan yang disajikan saat perayaan tahun baru ini memiliki makna masing-masing dan biasanya adalah hal-hal yang membawa hoki, kemakmuran, dan kesuksesan. Contohnya, saat Imlek orang Tiongkok akan menghindari makan bubur karena melambangkan kesusahan dan kemelaratan. Sebaliknya mereka akan makan telur pitan yang melambangkan panjang umur.

Angka 5, 8, dan 9

Orang Tionghoa percaya bahwa setiap angka memiliki arti tersendiri dan bisa membawa keuntungan, jadi pada waktu Imlek mereka akan menghindari penggunaan angka-angka kurang bagus seperti angka 4.

Angka "5" dipercaya bagus karena dianggap sebagai angka yang memasukkan semua elemen-elemen penting seperti, emas, kayu, tanah, air, dan api. Sedangkan angka "8" merupakan salah satu angka favorit karena melambangkan tiada habisnya, seperti kemakmuran yang tidak akan habis. Begitu juga dengan angka "9" karena dianggap sebagai angka tertinggi.

“Kita juga akan menghindari menggunakan angka '3' seperti hanya menyiapkan tiga macam makanan di rumah karena takut dianggap pelit. Jadi bisa dibillang lima adalah minimalnya," tutur Aji Chen.

Warna Merah dan Amplop Merah

Jangan bingung ketika Anda melihat banyak warna merah seperti lentera merah, cheongsam (baju tradisional) berwarna merah, danangpao merah. Aji Chen mengatakan bahwa warna merah adalah warna favorit orang Tionghoa karena dianggap membawa kebahagiaan, kemakmuran, dan hal-hal positif lainnya.

Amplop merah yang disebut angpao berasal dari kata "Hong Pao" yang artinya kantung merah. Hal ini merupakan tradisi turun-temurun yang dilakukan oleh orang Tionghoa. Hanya anak-anak dan seseorang yang belum menikah yang boleh menerimaangpao. Sebaliknya yang sudah menikah harus memberikanangpao pada saudara-saudaranya yang belum.

Tradisi Yu Shang

Tradisi makan Yu Shang adalah tradisi yang baru-baru ini menjadi tren di masyarakat Indonesia keturunan Tionghoa. Tradisi ini dibawa langsung dari Tiongkok dan mempunyai cara khusus untuk sebelum menyantapnya.

Biasanya di satu meja hanya ada satu piring Yu Shang. Di piring tersebut ada beberapa makanan dingin seperti irisan ikan salmon, wortel, dan salad lain. Lalu diberikan saus wijen, buah plum, dan sebagainya. Para anggota yang duduk di meja akan mengaduk makanan tersebut bersama dan mengangkatnya dengan sumpit setinggi-tingginya sambil mengucapkan "Lao Qi" atau "Lao Hei".

“Semakin tinggi kamu angkat maka hoki kamu semakin bagus,” jawab Aji Chen.

Sumber : nationalgeographic.co.id

 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
rahasia ufo roswell diungkap mantan agen cia

tanda tangan dan kepribadian anda

gadis cilik jerman melihat sempurna lewat satu mata

artis indonesia yang pernah mengalami peristiwa mistis

asteroid sebesar gunung dan isu kiamat september 2015

heboh penemuan daun berlafal allah di jakarta barat

manusia belum siap bertemu makhluk luar angkasa

sejarah perguruan silat tapak suci

piala dunia 2010 dan intervensi dukun afrika

pria buta gunakan suara gema untuk naik sepeda

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Kekuatan Tubuh Anti Pukul
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]


loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com