Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Jum'at Pon, 20 September 2019 (20 Muharam 1441H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 membaca pikiran lewat mata

 riwayat hotel paling angker sedunia

 membaca romantisme seseorang lewat zodiak

 tips menjinakkan kekuatan jahat dalam benda pusaka

 fakta menarik mengenai mimpi



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Aktivasi Batu Permata

Terapi Alternatif untuk Jantung

by : Indospiritual
Kategori : Kesehatan
 

Operasi by pass atau balonisasi cukup efektif bagi penderita jantung koroner. Sayang, tidak semuanya pasien bisa menjalaninya. Beberapa terapi alternatif seperti obat, meditasi, yoga, dan khelasi bisa jadi solusi.

Ada beragam penyakit jantung, yakni jantung bawaan, jantung katup rematik, jantung darah tinggi, jantung kardiomiopati, dan jantung koroner. Penyakit jantung korober (PJK) menduduki peringkat pertama.

Di antara penyakit lain, PJK merupakan pembunuh nomor satu baik bagi pria maupun wanita. Menurut data daru American Heart Association tahun 1996, 13,5 juta penduduk dunia menderita PJK dan 1,5 juta mengalami serangan jantung.

Oleh Dr. Dedi Affandi, Sp.JK(K), FIHA, ditegaskan bahwa sampai saat ini langkah yang paling maju untuk menangani PJK adlah operasi by pass atau pemasangan stent. "Belum ada yang lain," kata spesialis jantung dari RSCM-FKUI ini. Bahkan, sampai sekarang belum ada obat dokter yang bisa menghilangkan plak atau ateroma yang menyumbat koroner jantung.

Obat paling jelek

Meski demikian, banyak juga pasien dengan keadaan jantng jelek tetap saja tidak dioperasi. Tak sedikit pula pasien yang ditangani Dr. Dedi lebih memilih terapi dengan obat. Padahal, terapi ini seringkali terasa membosankan karena obat harus diminum rutin setiap hari.

"Sebenarnya terapi alternatif ini langkah yang paling jelek. Tetapi, langkah ini saya ambil karena memperhitungkan banyak hal, terutama segi usia pasien," ungkapnya.

Kebetulan pasien Dr. Dedi kebanyakan berusia lebih dari 50 tahun. Bagi mereka, kemungkinan selamat setelah operasi sebanding dengan terapi pengobatan. Karena itu, menurut Dr. Dedi, terapi obat lebih efektif sekaligus lebih aman daripada operasi. Apalagi tidak semua pasien memiliki cukup dana, mengingat operasi jantung memang sangat mahal.

Setidaknya ada tujuh jenis obat yang tersedia untuk penyakit jantung, tergantung dari kasus masing-masing. Obat antiangina (nitrat, beta blocker, calcium chanel blockers) berguna untuk mengurangi konsumsi oksigen otot jantung dan menambah aliran darah koroner dengan cara melebarkan pembuluh darah.

Ada obat yang berfungsi sebagai diuretik, untuk meningkatkan pengeluaran garam dan air lewat urin. Dengan demikian mengurangi jumlah cairan dalam sirkulasi sekaligus menurunkan tekanan darah.

Ada pula yang disebut obat-obat digitalis, yaitu yang berfungsi sebagai penambah kekuatan kontraksi otot jantung, sehingga memperbaiki kemampuan jantung. Meski ada obat khusus yang berfungsi memperlambat denyut jantung (antiaritmia), obat-obat digitalis kerap dipakai untuk antiaritmia.

Selanjutnya ada obat-obatan antihiprtensi yang bekerja dengan cara melebarkan pembuluh darah dan atau merilekskan otot halus arteri, Yang paling populer adalah obat-obatan antiplatelet yang berfungsi mengencerkan darah, contohnya aspirin. "Obat-obatan ini saja sudah cukup bagi para pasien jantung untuk bertahan hidup," ujarnya.

Mencapit Plak


Tersumbatnya pembuluh koroner, setidaknya disebabkan oleh tiga hal. Pertama, akibat gula darah terlalu tinggi seperti pada penderita kencing manis. Gula darah yang berlebih menyebabkan lemak yang masuk dalam darah tersangkut dan menimbulkan sumbata pada pembuluh darah koroner di otak, jantung,, maupun ginjal.

Kedua, akibat oksidan atau molekul labil yang diproduksi tubuh atau masuk dari luar tubuh. Keadaan ini menyebabkan rusaknya pembuluh darah, sehingga terjadi aterosklerosis,. Karena itu, antioksidan sangat diperlukan.

"Jumlah orang Perancis yang sakit jantung lebih sedikit dibanding orang Amerika, padahal asupan lemak mereka sama banyaknya. Itu karena setelah makan bistik orang Perancis minum anggur. Dalam anggur Perancis terkandung antioksidan flavonoid yang cukup tinggi," tutur Dr. Dedi. Sekarang orang menggunakan teh hijau yang juga memiliki sifat antioksidan.

Sebelum penggunaan bahan-bahan alternatif untuk menurunkan resiko PJK, tambah Dr. Dedi ada bahan antioksidan yang berfungsi mengkhelasi sumbatan. Khelasi atau chelation atau chelate berasal dari bahasa Yunani, chele yang artinya mencapit, mencekik, atau kepiting. Cairan untuk khelasi berupa asam amino dan disebut EDTA (Ethylene Diamin Tetracetic Acid. Cairan ini dimasukkan ke dalam pembuluh darah melalui infus. Seterusnya cairan ini akan mencapit atau mengikat plak di seluruh dinding pembuluh dan merontokkan secara perlahan. Hasil rontokan otomatis terbuang bersama urin lewat ginjal.

Cara ini tidak populer di kalangan dokter di Indonesia, meski ada dokter yang melakukannya. Meski lebih aman dan lebih murah di banding operasi, bagi Dr, Dedi, khelasi tidak terlalu andal.

Jangan stres

Terapi paling penting yang wajib dijalani penderita jantung, menurut Dr. Dedi, adalah selalu tawakal menerima keadaan. "Jangan stres. Makanya saya 'kan selalu bercanda dengan pasien," katanya, di hadapan pasien yang sedang duduk berderet.

Banyak orang sering sulit mensyukuri hidupnya, sulit menerima keadaan termasuk sakit yang dideritanya, meski itu akibat kesalahan sendiri. Muncullah stres.

Padahal, begitu otak menerima sinyal bahwa kita sedang stres, perintah untuk meningkatkan sistem simpatetik berjalan. Akibatnya, hormon stres dan adrenalin meningkat. Lever melepaskan gula dan lemak dalam darah untuk menambah bahan bakar, pernapasan lalu menjadi cepat sehingga jumlah oksigen bertambah. Dengan sendirinya jantung bekerja makin kencang. Tekanan darah pun meningkat. Kondisi ini berbahaya bagi penderita jantung.

Stres memang menjadi salah satu faktor risiko munculnya penyakit jantung. Itu sebabnya bila stres dikelola dengan baik akan memperbaiki kerja jantung, Ini adalah terapi yang sederhana, tetapi sangat berarti demi memperpanjang harapan hidup penderita jantung.

"Tentu saja, aturan-aturan lain seperti mengatur makan, cukup beraktivitas dan istirahat, hindari konsumsi makanan berlemak tinggi, tidak merokok, dan lain-lain harus mengiringi semua terapi tersebut. Anda harus hidup disiplin kalau tidak mau cepat mati," ujarnya.
 
 
Sumber: Majalah Nirmala



 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
yoga untuk ibu hamil

minuman pencegah serangan jantung

aneka makanan penolak penyakit

mengatasi depresi dengan cara alami

yoga : satukan tubuh pikiran dan jiwa

prospek teh hijau sebagai kemoterapi kanker

terapi pengobatan alternatif dengan homeopathy

mengapa anda perlu berlatih yoga?

7 resolusi kesehatan di tahun baru

pengobatan alternatif homeopati untuk cegah pilek dan flu

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Kekuatan Tubuh Anti Pukul
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]


loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com