Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
Pendulum Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
ilmu tenaga dalam kalung penyembuh penyakit
 
Sabtu Pahing, 16 Februari 2019 (10 Jumadil Tsani 1440H)   

[ ADS ]
bisnis crypto
[ KEILMUAN ]

menaklukan pelaku ilmu gendam

agar lolos dari pemeriksaan oknum aparat

asma patirasa

rajah ilmu menghilang

asmak getak ambyak

doa pegangan para pemimpin

menundukan masyarakat di suatu daerah

khasiat hizib nasr




[ ARTIKEL ]

 panjang umur dengan ramuan cokelat dan zink

 kesetiaan pria berdasarkan zodiaknya

 mengenal ilmu sirep

 tempat angker di dunia yang bikin penasaran

 menebak kepribadian wanita berdasarkan bentuk hidungnya



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Aktivasi otak untuk dewasa

UGM Kenalkan Terapi Autis Dengan dengan Berkuda

by : Indospiritual
Kategori : Kesehatan
 
Anak autis biasanya sulit kontak mata dan susah berinteraksi dengan orang lain. Tapi banyak anak autis yang justru bisa berinteraksi dengan hewan. Kuda merupakan salah satu hewan yang digunakan untuk terapi autis.

Kuda membantu memecahkan hambatan komunikasi pada anak autis. Anak autis terkadang sangat nyaman dengan hewan karena hewan tak pernah menghakiminya.

Selain kuda, terapi untuk anak autis yang banyak dikembangkan adalah terapi perilaku, terapi wicara, terapi bermain, terapi dengan lumba-lumba dan masih banyak lainnya.

Terapi menunggang Kuda ini memang belum banyak dilakukan di Indonesia. Namun, kini UGM telah membuka layanan terapi autis dengan berkuda.

Program yang telah berjalan mulai awal Maret 2012 ini dikembangkan oleh Gadjah Mada Equestrian Center (GMEC), suatu unit kegiatan yang dibentuk bersama-sama antara unit kegiatan mahasiswa (UKM) Berkuda UGM, Laboratorium Ternak Potong dan Kesayangan Fakultas Peternakan (Fapet) UGM, serta Direktorat Kemahasiswaan UGM.

Ketua GMEC, Ir. Edi Suryanto, M.Sc., Ph.D., menyebutkan terapi dengan berkuda ini merupakan salah satu program yang ditawarkan oleh GMEC. Hingga saat ini terdapat 6 murid yang mengikuti terapi autis dengan berkuda, lima diantaranya dari Sekolah Autis Fajar Nugraha, dan satu orang dari SLB Damayanti.

Edi menyampaikan anak-anak penderita autis disini diajak untuk berinteraksi dengan Kuda. Kegiatan ini diharapkan mampu membantu konsentrasi pada penderita. Selain itu juga membantu dalam bersosialisasi dengan anak-anak lainnya.

"Anak-anak diberikan kegiatan mulai dari dilatih memberi makan, menyisir rambut dan ekor, memandikan, memasang pelana serta menunggang Kuda," ungkap Edi.

Terapi dilakukan setiap hari Minggu pagi, mulai pukul 08.00-09.00 WIB. Bertempat di lahan UGM yang dikelola Fakultas Peternakan di Jalan Gambiran, Karangasem, Sleman.

Terapi ini dituturkan Edi, mampu membantu konsentrasi dan mengurangi agresifitas penderita autis.

"Berinteraksi dengan Kuda menimbulkan rasa senang pada anak autis serta membantu memfokuskan konsentrasi," jelas Edi yang juga memegang jabatan Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Alumni, dan Pengembangan Usaha Fakultas Peternakan ini.

Selain membuka program terapi autis denga berkuda, GMEC juga menawarkan sekolah berkuda (riding horse). GMEC mengajarkan kemampuan menunggang kuda bagi siswanya meliputi latihan dasar menunggang kuda (basic riding), tunggangan serasi (dressage), halang rintang (show jumping), cross country, dan endurance. Latihan dilakukan selama 1 jam, 4 kali dalam sebulan.

"Sekolah berkuda ini cukup mendapatkan apresiasi dari masyarakat. Sejak dibuka Februari lalu terdapat sekitar 100 pendaftar, tapi kami hanya batasi menerima 20 orang karena baru memiliki 4 ekor Kuda," jelas Edi.


Psikolog perkembangan anak UGM, Prof. Endang Ekowarni menyebutkan terapi berkuda tergantung pada kondisi pasien dan terapis. Terapis autis juga harus menguasai karakter kuda tidak hanya untuk sekedar dikendarai.

"Semua sangat tergantung pada kondisi penderita serta kemampuan pelatih dalam melakukan terapi," jelas Endang.

Seperti dilansir dari Telegraph,Dr Temple Grandin, profesor yang fokus pada masalah pengaruh autis terhadap hewan di Colorado State University, mengatakan hewan memang sering menjadi titik sambungan antara anak autis dan orang normal.

Menurut Profesor Grandin yang kisah dirinya yang menderita autis pernah difilmkan ini, setiap gerakan yang berulang, seperti berkuda, yang mengharuskan seseorang untuk terus-menerus mencari dan menyesuaikan keseimbangan, merangsang wilayah otak yang bertanggung jawab untuk belajar.

Sumber : detikhealth

 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
ilmuwan : butuh keberuntungan untuk hidup sampai 100 tahun

manfaat minum air hangat bagi kesehatan

herbal kayu manis bisa menunda pikun

rahasia umur panjang manusia di berbagai negara

rahasia sembuh dari diabetes dalam waktu 11 hari

sehat dengan teknik pijat jaripuntur gravitasi

senam asma tingkatkan kualitas hidup!

minyak esensial seimbangkan pikiran

ilmuwan : berpuasa dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh

teh hijau bikin antibiotik makin ampuh

 
 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Manusia Dengan Bulu Paling Banyak di Dunia
 


[ ADS ]
[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]




Vemale.com: Wanita Indonesia | Zodiak | Keluarga | Kesehatan | Kisah nyata



loading...

Email : support@indospiritual.com SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2019, IndoSpiritual.com